Ini dia Arsitektur Android yang wajib diketahui

shares

Android Najwa - Jumpa lagi bersama saya, dimana kali ini saya akan memberikan materi mengenai "Arsitektur Android". Mungkin banyak diantara anda yang belum mengetahui arsitektur android. Untuk anda yang memakai android sebaiknya mengetahui apa saja arsitektur yang ada pada android anda. Simak penjelasan materi dibawah ini.

Dimulai dari diagram berikut menunjukkan komponen-komponen utama dari sistem operasi android
Diagram Arsitektur Android
Diagram Komponen dari Sistem Android
Google mengibaratkan Android sebagai sebuah tumpukan software. Setiap lapisan dari tumpukan ini menghimpun beberapa program yang mendukung fungsi-fungsi spesifik dari sistem operasi. Berikut ini susunan dari lapisan – lapisan tersebut jika di lihat dari lapisan dasar hingga lapisan teratas:

Struktur pada Arsitektur Sistem Operasi Android

1. Linux Kernel

Tumpukan paling bawah pada arsitektur Android ini adalah kernel. Google menggunakan kernel Linux versi 2.6 untuk membangun sistem Android, yang mencakup memory management, security setting, power management, dan beberapa driverhardware.

Kernel berperan sebagai abstraction layer antara hardware dan keseluruhan software. Sebagai contoh, HTC GI dilengkapi dengan kamera. Kernel Android terdapat driver kamera yang memungkinkan pengguna mengirimkan perintah kepada hardware kamera.

2. Android Runtime

Lapisan setelah Kernel Linux adalah Android Runtime. Android Runtime ini berisi Core Libraries dan Dalvik Virtual Machine.

Core Libraries mencakup serangkaian inti library Java, artinya Android menyertakan satu set library-library dasar yang menyediakan sebagian besar fungsi-fungsi yang ada pada library-library dasar bahasa pemrograman Java.

Dalvik adalah Java Virtual Machine yang memberi kekuatan pada sistem Android. Dalvik VM ini di optimalkan untuk telepon seluler. Setiap aplikasi yang berjalan pada Android berjalan pada processnya sendiri, dengan instance dari Dalvik Virtual Machine.

3. Libraries

Bertempat di level yang sama dengan Android Runtime adalah  Libraries. Android menyertakan  satu set  library-library  dalam  bahasa  C/C++  yang  digunakan  oleh berbagai komponen yang ada pada sistem Android. Kemampuan ini dapat diakses oleh   programmer melewati Android application framework. Sebagai contoh Android mendukung  pemutaran format audio, video, dan gambar.

Berikut ini beberapa core library tersebut :

  • System C library

Diturunkan dari implementasi standard C system library (libc) milik BSD, dioptimasi untuk piranti embedded berbasis Linux.

  • Media Libraries

Berdasarkan PacketVideo's OpenCORE, ibrary-library ini mendukun playback dan recording dari berbadai format audio and video populer, meliputi MPEG4, H.264, MP3, AAC, AMR, JPG, dan PNG.

  • Surface Manager

Mengatur akses pada display dan lapisan composites 2D and 3D graphic dari berbagai aplikasi

  • LibWebCore

Web browser engine modern yang mensupport Android browser maupun embeddable web view

  • SGL

Dengan dasar 2D graphic engine

  • 3D libraries

Implementasi berdasarkan OpenGL ES 1.0 APIs.  Library ini menggunakan hardware 3D acceleration dan highly optimized 3D software rasterizer

  • FreeType

Bitmap dan vector font rendering

  • SQLite

Relational database engine yang powerful dan ringan tersedia untuk semua aplikasi

4. Application Framework

Lapisan selanjutnya adalah application framework, yang mencakup program untuk mengatur fungsi-fungsi dasar smartphone. Application Framework merupakan serangkaian tool dasar seperti alokasi   resource smartphone, aplikasi telepon, pergantian antar - proses atau program, dan pelacakan lokasi fisik telepon. Para pengembang aplikasi memiliki aplikasi penuh kepada tool-tool dasar tersebut, dan memanfaatkannya untuk menciptakan aplikasi yang lebih kompleks.

Programmer mendapatkan akses penuh untuk memanfaatkan API-API (Android Protocol Interface) yang juga digunakan core applications. Arsitektur aplikasi didesain untuk menyederhanakan pemakaian kembali komponen-komponen, setiap aplikasi dapat menunjukkan kemampuannya dan aplikasi lain dapat memakai kemampuan tersebut. Mekanisme  yang  sama  memungkinkan pengguna mengganti komponen - komponen yang dikehendaki.

Di dalam semua aplikasi terdapat servis dan sistem yang meliputi :

•   Satu set Views, yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi meliputi lists, grids, text boxes, buttons, dan embeddable web browser

•   Content Providers, yang memungkinkan aplikasi untuk mengakses data dari aplikasi lain (misalnya Contacts), atau untuk membagi data yang dimilikinya.

•    Resource Manager, menyediakan akses ke non-code resources misalnya localized strings, graphics, dan layout files

•    Notification Manager, yang memungkinkan semua aplikasi untuk menampilkan custom alerts pada the status bar

•    Activity Manager, yang memanage life cycle of dari aplikasi dan menyediakan common navigation backstack

5. Application

Di lapisan teratas bercokol aplikasi itu sendiri. Di lapisan inilah anda menemukan fungsi-fungsi dasar smartphone seperti menelepon dan mengirim pesan singkat, menjalankan web browser, mengakses daftar kontak, dan lain-lain. Bagi rata-rata pengguna, lapisan inilah yang paling sering mereka akses. Mereka mengakses fungsi- fungsi dasar tersebut melalui user interface.

Itulah arsitektur android yang terdapat pada sistem operasi android. Bila ada pertanyaan, silakan kirim di halaman komentar. Terima Kasih atas kunjungannya di Android Najwa.

Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar